Dibuka Sekda Kota Magelang, Magelang Rabbit Festival “Battle of Giant 2” Sukses Pecahkan Rekor Nasional

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

MAGELANG- Perhelatan Magelang Rabbit Festival “Battle of Giant 2” resmi dibuka Sekretaris Daerah Kota Magelang, Joko Budiyono, sabtu (9/11/2019) di kompleks Eks Karesidenan (Bakorwil) Kedu. Kegiatan tahunan hasil kolaborasi Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang dengan komunitas kelinci Republik Terwelu Magelang itu sukses memecahkan Rekor Nasional jumlah peserta kontes kelinci. Tak tanggung-tanggung, Battle of Giant 2 kali ini sukses menggaet 112 peserta kontes kelinci dari berbagai daerah di Provinsi Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur dan Jawa Barat. Jumlah tersebut melampaui target awal 100 peserta sekaligus melampaui Rekor Nasional sebelumnya yang hanya diikuti 71 peserta. Ratusan pengunjung turut menjadi saksi pemecahan Rekor Nasional tersebut.

Sekretaris Daerah Kota Magelang, Joko Budiyono dalam sambutannya mengungkapkan kebanggaannya Kota Magelang berhasil memecahkan Rekor Nasional jumlah peserta kontes kelinci. Joko mengapresiasi prestasi yang ditorehkan Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang dan Republik Terwelu. Dia mengharapkan prestasi tersebut dapat terus ditingkatkan dan dipertahankan. “Tahun 2020 yang akan datang, saya menaruh harapan besar even Magelang Rabbit Festival dapat berbicara lebih jauh guna mendukung Magelang Moncer Serius 2020,” tandasnya.

 

 

Sementara itu Kepala Disperpa Kota Magelang, Eri Widyo Saptoko mengharapkan kegiatan yang berkaitan dengan kelinci ini tidak hanya sukses dalam skala even kontes atau lomba saja, tetapi juga sukses dalam pengembangan dan edukasi ternak kelinci kepada masyarakat Kota Magelang. Eri mengungkapkan ternak kelinci selain recommended sebagai hewan kesayangan, menarik dalam tampilan di even-even lomba, secara teknis daging kelinci juga sangat potensial untuk sumber protein alternatif di luar daging sapi, kambing dan ayam. “Daging kelinci berprotein tinggi dan rendah kolesterol, sehingga sangat baik untuk anak-anak dan orang dewasa,”jelasnya.

 

 

 

Disperpa, lanjutnya, sangat mendukung upaya diversifikasi daging yang dilakukan sehingga konsumsi daging masyarakat tidak hanya bertumpu pada daging sapi, daging kambing dan daging ayam, tetapi juga daging kelinci yang dikenal menyehatkan itu. Ditegaskannya di sejumlah daerah daging kelinci sudah mulai banyak dikonsumsi masyarakat dalam berbagai produk olahan. Dia mencontohkan di Sleman sudah marak pebisnis sate hingga rica-rica berbahan baku kelinci. “Mudah-mudahan nantinya dapat menjadi dorongan besar untuk masyarakat Kota Magelang dan sekitarnya mengembangkan sekaligus meningkatkan konsumsi daging kelinci secara rutin,”tandasnya.

 

 

 

Terinformasi Magelang Rabbit Festival “Battle of Giant 2” resmi dibuka sejak pukul 09.00 dan proses penjurian akan berlangsung hingga malam hari. Kegiatan diawali dan dimeriahkan dengan penampilan kesenian REOG Kota Magelang. Sejumlah kegiatan lomba dan kontes kelinci yang digelar antara lain Kontes Utama (Main Event) Flemish Giant (BoB,BosB, Best Magelang), New Zealand (BoB,BosB, Best Magelang) dan Rex (BoB,BosB, Best Magelang). Beberapa Kontes Penunjang (Side Event) antara lain Lomba Adu Bobot (FG,NZ, Rex) dan Lomba Mewarnai Tingkat pelajar SD. Adapun bertindak sebagai Juri Kontes Kelinci bertaraf Nasional ini antara lain Adi Rosdiantoro dan Erdos Pinilih. Menariknya pada Lomba Adu Bobot, sebelum pelaksanaan kontes, setiap peserta wajib mengikuti tahapan screening yang dilaksanakan Pusat Kesehatan Hewan (Puskeswan) Kota Magelang. Hingga berita ini direlease, proses penjurian kontes kelinci masih berlangsung sengit karena peserta yang berpartisipasi sudah jauh-jauh hari melakukan persiapan agar kompetitif dalam lomba sehingga secara kualitas hampir sama.

 

        Terpisah Aryono Septa, pengurus Republik Terwelu mengungkapkan kebanggaannya dapat memecahkan Rekor Nasional jumlah peserta kontes bertaraf Nasional itu. Awalnya Republik Terwelu hanya mentargetkan jumlah peserta bisa tembus 100 peserta. Tak disangka-sangka, lanjutnya, bisa tembus 112 peserta kontes. Terkait pecahnya Rekornas, Septa berharap sukses even ini dapat menular pada keberhasil usaha ternak kelinci yang pelan-pelan mulai disinergikan dengan program Urban Farming yang mulai dijalankan Disperpa. Sebab, lanjut dia, secara ekonomi ternak kelinci sangat menguntungkan karena hampir tidak ada limbah ternak yang terbuang. Untuk jenis kelinci, dia mengungkapkan masyarakat bisa memilih jenis kelinci Flemish Giant, New Zealand atau Rex. “Ketiga jenis ini menjadi tolok ukur dalam standar harga daging kelinci hidup yang saat ini sudah ada di kisaran 35 ribu-40 ribu,”tukasnya. (among_wibowo, red)

Pangsa Pasar Terus Meningkat, Kadisperpa Kota Magelang Minta Petani Kembangkan Beras Organik

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

MAGELANG- Kepala Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang, Eri Widyo Saptoko hari kamis (7/11/2019) meminta petani padi di Kota Magelang untuk beralih mengembangkan budidaya padi secara organik. Pertimbangannya didasari semakin terbukanya pangsa pasar beras organik di Indonesia dengan tren yang semakin meningkat. Gaya hidup sehat dan semakin meningkatnya kesadaran masyarakat untuk mengkonsumsi beras yang bebas bahan kimia diyakini sebagai faktor penentu meningkatnya demand terhadap beras organik di kalangan masyarakat. Hal ini disampaikannya menindaklanjuti kegiatan pelatihan Budidaya Padi Organik yang diikuti sekitar 25 petani Kota Magelang di Aula Disperpa beberapa waktu lalu.

 

Eri menegaskan Disperpa Kota Magelang terus mendorong petani melalui sejumlah pelatihan Budidaya Pertanian Organik untuk mensukseskan program Go Organik yang lebih ramah lingkungan. Menurutnya proses produksi padi organik yang low input dan pemasaran beras organik yang mampu menyasar segmen konsumen menengah ke atas, semakin menarik bagi petani. Belum lagi ditambah potensi margin yang besar karena supply and demand yang masih belum seimbang. Untuk proses produksi, lanjutnya, sudah ada SOP sehingga petani tinggal mengikuti saja. “Sementara untuk pemasaran beras organik, tidak hanya dilakukan di pasar tradisional dan modern saja tapi juga sudah merambah ke online market,”jelasnya.

Saat ini, Eri mengungkapkan sejumlah petani di kelurahan Cacaban, Magelang, Kedungsari dan Tidar Utara sudah mulai menerapkan budidaya padi secara organik. Terkait hal ini ia mengharapkan Bidang Pertanian dan KJF Penyuluh dapat bersinergi untuk mensupport petani-petani yang punya semangat mengembangkan pertanian organik. “Silakan bersinergi untuk mewujudkan sektor pertanian Kota Magelang yang lebih baik, petani yang lebih maju dan sejahtera,”tandasnya.

 

Terinformasi, Disperpa melalui Bidang Pertanian menggelar pelatihan Budidaya Padi Organik pada hari Selasa (5/11/2019) di aula Disperpa. Kegiatan diikuti 25 orang perwakilan petani se-Kota Magelang. Tampil sebagai narasumber, Wardani Astuti, Widyaiswara bapeltan Soropadan-Temanggung dan Ahmad Soleh, Ketua Gapoktan Gatos Sawangan Kabupaten Magelang.

Dalam kesempatan itu Tutik, demikian Wardani Astuti akrab dipanggil, memotivasi petani untuk bersemangat mengikuti perubahan dan perkembangan di sektor pertanian. Menurutnya sangat penting pula bagi petani untuk mengabaikan persepsi masyarakat yang ada di sekitarnya. “Yakin saja, insyaAllah kalau Bapak-Bapak yakin usaha padi organik panjenengan akan sukses seperti pak Soleh (Ahmad Sholeh, red),”imbuhnya.

Sementara itu Ahmad Soleh membeberkan kunci sukses Gapoktan Gatos Sawangan yang dinakhkodainya selama 7 tahun terakhir mengembangkan dan memasarkan beras organik ke ibukota negara Jakarta hingga ke Pulau Kalimantan. Gapoktan Gatos saat ini sudah mampu memenuhi permintaan pasar beras organik rata-rata 60-70 Ton per bulan (all varian). Menurut Soleh, kunci sukses itu terletak pada kemauan SDM petani untuk mengubah mindset. Jual beras organik tidak perlu mahal, katakanlah Rp 12 ribu hingga Rp 15 ribu per kg, tapi kejar volume secara berkesinambungan. Selanjutnya harus ada produk yang ditawarkan dan terjamin kuantitas, kualitas serta kontinyuitasnya. “Terpenting lagi untuk sukses perlu adanya relawan yang mau menjadi duta beras organik dan penjualannya satu pintu,”ungkapnya.

          Soleh yang mengajak petani Kota Magelang untuk bermitra mengembangkan beras organik di Magelang. Dia menambahkan, pasar organik sangat terbuka dan saat ini sudah ada pergeseran permintaan dan preferensi konsumen dari beras putih (IR 64, mentik wangi) ke beras merah. “Alhamdulillah saat ini untuk beras merah, petani merasa sangat diuntungkan karena harga relatif tinggi dan dari sisi produksi juga tinggi,”timpalnya Ayo budayakan konsumsi makanan organik untuk kesehatan tubuh kita (among_wibowo, red)

AKI Kota Magelang Masih Rendah, Walikota Minta Akses Bagi Produsen Olahan Ikan Ke Hotel-Hotel Dipermudah

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

        MAGELANG - Pemerintah Kota Magelang terus menggalakkan kegiatan kampanye Gemar Makan Ikan (Gemarikan). Kegiatan yang  diinisiasi Dinas Peternakan dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang dan Forum Peningkatan Konsumsi Ikan (Forikan) Kota Magelang itu dihelat Rabu (30/10/2019) di depan Mako Batalyon Armed 11/Kostrad Kota Magelang. Ratusan tamu undangan dari sejumlah OPD, Camat, Lurah, organisasi wanita, masyarakat dan siswa-siswa dari 14 SD di Kota Magelang hadir dalam kegiatan yang berlangsung meriah dan penuh antusiasme tersebut. Tidak hanya pentas seni, kampanye Gemarikan juga diisi dengan lomba aneka kreasi makanan olahan ikan yang pesertanya kaum ibu perwakilan kelurahan se-Kota Magelang.

 

 

 

        Walikota Magelang, Sigit Widyonindito dalam sambutannya meminta kepada Dinas terkait untuk mempermudah akses pengusaha kecil yang memproduksi makanan olahan ikan ke hotel-hotel di Kota Magelang. Sigit mengungkapkan pengalamannya setelah mencoba sejumlah makanan olahan ikan peserta lomba rasanya tidak kalah dengan makanan di hotel. Ia juga mendorong para orangtua untuk sering masak atau mengajak anak-anak mereka untuk makan ikan. Menurutnya ikan mengandung gizi yang baik untuk kecerdasan otak anak-anak. "Tidak hanya anak-anak, seluruh masyarakat Kota Magelang kita dukung untuk gemar makan ikan," ucapnya.

 

 

 

          Sementara itu Ketua Forikan Kota Magelang, Yetty Biakti Sigit Widyonindito menambahkan budaya makan ikan harus terus digalakkan, sebab ikan merupakan sumber makanan yang kaya nutrisi sehingga baik dikonsumsi. Yetty yang juga Ketua Tim Penggerak PKK Kota Magelang itu mengungkapkan harga ikan jauh lebih murah dibanding dengan daging ayam. "Daging ayam banyak obat-obatan, sedangan ikan kaya nutrisi, bisa dikreasikan menjadi camilan juga. Jadi gemarikan harus terus digalakkan agar masyarakat biasa makan ikan,"jelasnya.

 

          

       Kepala Disperpa, Eri Widyo Saptoko menegaskan kegiatan kampanye Gemarikan menjadi agenda rutin tahunan antara lain karena Angka Konsumsi Ikan (AKI) di wilayah Kota Magelang saat ini masih kategori rendah, yaitu sekitar 23,3 Kg/kapita/tahun. Angka ini masih jauh dari AKI nasional yang disyaratkan untuk kesehatan, yakni 30 kilogram/kapita/tahun. "Kampanye Gemarikan bertujuan untuk menumbuhkan gemar makan ikan sejak usia dini guna mewujudkan generasi yang cerdas dan kuat. Gemarikan kali ini juga merupakan rangkaian peringatan Hari Ikan Nasional ke-6 tahun 2019," jelasnya.

        Sekitar 300 siswa SD dari 14 SD di Kota Magelang yang hadir sangat antusias mengikuti kampanye gerakan makan ikan (Gemarikan) yang diinisiasi oleh Dinas Peternakan dan Pangan (Disperpa) dan Forum Peningkatan Konsumsi Ikan (Forikan) Kota Magelang itu. Mereka melengkapi kemeriahan kegiatan dengan unjuk kebolehan dalam menari, taekwondo dan senam di hadapan para tamu undangan.

        Sementara itu, dari Lomba Olahan Pangan Kudapan Berbahan Dasar Ikan antara Kelurahan se Kota Magelang yang digelar di sela-sela kegiatan Kampanye Gemarikan Tingkat Kota Magelang itu tampil sebagai pemenang berturut-turut yaitu Kelurahan Magelang (Juara 1) dengan nilai 738, Kelurahan Potrobangsan (Juara 2) dengan nila 668 dan Kelurahan Kramat Utara (Juara 3) dengan nilai 649. Walikota Magelang menyerahkan langsung trophy dan hadiah pembinaan kepada para pemenang lomba. (among_wibowo, red)

Pamerkan Produk Unggulan Kota Magelang di HPS Ke-39, Kadisperpa Dorong Upaya Diverisifikasi Pangan

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

MAGELANG – Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang terus berupaya mempromosikan sejumlah produk unggulan Kota Magelang terutama yang berbasis olahan hasil pertanian non beras. Tak terkecuali dalam kegiatan pameran memperingati World Food Day (Hari Pangan Sedunia/HPS) Indonesia tingkat Provinsi Jawa Tengah yang dihelat 25-27 Oktober 2019 di Kampus IAIN Salatiga. Sejumlah produk olahan khas Kota Magelang yang dipamerkan seperti brownies tepung mocaf, getuk, paru daun singkong, varian keripik sayur, olahan Aloevera dan minyak kelapa mendapatkan apresiasi dari ratusan pengunjung yang hadir di stand Disperpa Kota Magelang.

 

Kepala Disperpa, Eri Widyo Saptoko didampingi Kabid Ketahanan Pangan, C. Dwi Ratri di sela-sela kegiatan HPS tingkat Provinsi Jawa Tengah menegaskan melalui momentum peringatan HPS ke-39 yang tepatnya jatuh pada 16 Oktober 2019 lalu, pihaknya terus mendorong dan mengkampanyekan upaya-upaya diverisifikasi pangan oleh para stake holder. Ke depan, lanjutnya, untuk mewujudkan ketahanan pangan kita tidak bisa lagi hanya bergantung pada pangan yang berbahan baku beras. “Perlu upaya-upaya cerdas untuk melakukan penganekaragaman pangan sumber karbohidrat berbahan baku non beras. Misalnya ketela pohon, ketela rambat dan varian umbi. Yang terpenting perlu terus dilakukan riset dan diarahkan komoditi apa bisa dikonsumsi dengan cara pengolahan yang seperti apa. Untuk ini diperlukan inovasi-inovasi agar cocok dengan lidah kita," jelasnya.

Pihaknya menyatakan dengan banyaknya variasi bahan pangan, identifikasi perlu ditata dan dicatat secara baik mulai jumlah penduduk Kota Magelang dan jenis makanan yang dapat didiversifikasi. Selebihnya kata Eri, perlu didorong bersama upaya evaluasi inovasi pengolahan apakah menggunakan cara tradisional atau modern sehingga hasilnya membuat lebih enak dan cocok dengan lidah masyarakat. "Dengan begitu saya meyakini ketahanan pangan kita akan baik karena olahan yang ada akrab dengan lidah kita,”tandasnya.

Eri mengingatkan momentum HPS ke-39 juga harus dapat memastikan keamanan pangan dan pola pangan sehat tersedia untuk semua orang. Seperti diketahui Tema Global Hari Pangan Sedunia tahun ini adalah "Tindakan kita adalah masa depan kita. Pola Pangan sehat, untuk #Zerohunger 2030" harus bisa disikapi setiap lini yang terkait pangan. Terkait hal tersebut Eri mengungkapkan saat ini muncul fenomena masyarakat telah mulai beralih dari pangan musiman, terutama produk nabati yang kaya serat, pada makanan yang kaya akan pati, gula, lemak, garam, makanan olahan, daging, dan produk hewani lainnya. Waktu yang dihabiskan untuk menyiapkan makanan di rumah semakin sempit. “Konsumen, terutama di daerah perkotaan seperti Kota Magelang, semakin bergantung pada supermarket, gerai makanan cepat saji, makanan kaki lima dan makanan pesan antar,”katanya.

Dia mengingatkan akibat dari kombinasi dari pola pangan yang tidak sehat serta gaya hidup masyarakat yang kurang aktif telah menjadi faktor risiko pembunuh nomor satu di dunia. Kebiasaan ini telah membuat angka obesitas melonjak, tidak hanya di negara maju, tetapi juga di negara-negara berpendapatan rendah, di mana kekurangan dan kelebihan gizi sering terjadi bersamaan. “Kota Magelang harus waspada agar fenomena itu tak terus berkembang, perlu langkah strategis bersama untuk membangun kesadaran masyarakat terkait Pola Pangan Harapan yang ideal,”timpalnya.

Salah satu solusinya adalah Pola Pangan Sehat, yaitu pola pangan yang memenuhi kebutuhan gizi individu dengan menyediakan makanan yang cukup, aman, bergizi, dan beragam untuk menjalani kehidupan yang aktif dan mengurangi risiko penyakit. Ini termasuk, antara lain, buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, dan makanan yang rendah lemak (terutama lemak jenuh), gula dan garam. Makanan bergizi yang merupakan pola pangan sehat hampir tidak tersedia atau terjangkau bagi banyak orang. “Kerangka jangka panjangnya adalah untuk meningkatkan penyediaan sumber pangan keluarga yang Beragam, Seimbang dan Aman (B2SA),” imbuhnya.

 

Terinformasi Hari Pangan Sedunia dirayakan setiap tahun, tepat pada hari lahir FAO. Peringatan ini diadakan pada lebih dari 150 negara yang menyatukan pemerintah, sektor bisnis, LSM, media, komunitas dan menyerukan aksi untuk mencapai SDG2 - Zero Hunger. Kepala Perwakilan FAO Indonesia, Stephen Rudgard mengungkapkan bahwa untuk mencapai “Tanpa Kelaparan” (Zero Hunger) tidak hanya tentang mengatasi kelaparan, tetapi juga memelihara kesehatan manusia dan bumi. Tahun ini, HPS menyerukan tindakan lintas sektor untuk membuat pola pangan yang sehat dan berkelanjutan dapat diakses dan terjangkau bagi semua orang. “Kita mengajak semua orang untuk mulai berpikir tentang apa yang kita makan, ”kata Rudgard.

          Berdasarkan data FAO, saat ini di seluruh dunia lebih dari 670 juta orang dewasa dan 120 juta anak perempuan dan laki-laki (5–19 tahun) mengalami obesitas, dan lebih dari 40 juta anak balita kelebihan berat badan, sementara lebih dari 800 juta orang menderita kelaparan. Hari Pangan Sedunia 2019 menyerukan aksi untuk membuat pola pangan sehat dan berkelanjutan dapat diakses dan terjangkau bagi semua orang. Untuk ini, kemitraan adalah hal mendasar. Petani, pemerintah, peneliti, sektor swasta dan konsumen, semua memiliki peran untuk dimainkan,”jelas Rudgard. (among_wibowo, red)