Gandrung Terwelu, Gelaran Kontes Kelinci Speciality New Zealand Kerjasama Disperpa-Republik Terwelu

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

Magelang-Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang dan komunitas kelinci Republik Terwelu hari minggu (30/05/2021) sukses menggelar Kontes Kelinci bertajuk "Gandrung Terwelu" di halaman kantor Disperpa, Jl. Kartini No.3 Magelang. Kontes kelinci memperebutkan Piala Kepala Disperpa ini dihadiri istri Walikota Magelang, Hj. Niken Ichtiaty dan anggota Komisi B DPRD, Imam Indra. Adapun peserta yang mengikuti kontes kelinci sejumlah 44 peserta dari wilayah Magelang Raya dengan menghadirkan juri nasional Erdos Pinilih (Semarang) dan drh. Rinto (Yogyakarta). Tampil sebagai juara Best of Breed (BOB) Piala Kadisperpa, kelinci milik Enjang (juri Erdos Pinilih) dan kelinci milik Fery Agus (drh. Rinto). Kegiatan dihelat dengan mengedepankan penerapan protokol kesehatan covid-19.

Kepala Disperpa, Eri Widyo Saptoko dalam sambutannya menyampaikan apresiasi atas suksesnya penyelenggaraan Kontes kelinci bertajuk Gandrung Terwelu ini. Menurutnya sinergi komunitas kelinci dan Disperpasebagai Dinas Teknis sangat penting dalam upaya mewujudkan kesejahteraan ekonomi bagi masyarakat penggemar kelinci. Ajang kontes kelinci, lanjutnya, selain untuk meningkatkan mutu genetik uji performance juga untuk lebih memasyarakatkan konsumsi daging kelinci di Kota Magelang. “Daging kelinci perlu kita promosikan sebagai sumber bahan pangan yang sehat karena mempunyai kandungan zat gizi yang lebih baik dibandingkan dengan jenis daging lainnya. Di dalamnya terdapat kandungan protein tinggi dan rendah kolesterol,”jelasnya.

 Sementara itu, Kasi Peternakan Sugiyanto berharap acara kontes kelinci dapat menjadi motivator branding dan promosi daging kelinci bagi masyarakat. “Kerawuhan Ibu Walikota telah memberikan support dan ketertarikan terhadap kelinci. Beliau sayang, tidak takut dan wigah wigih untuk menggendong kelinci yg unik dan lucu ini,”imbuhnya.

        Terpisah Ketua Panitia Aryono Septa didampingi Humas Republik Terwelu, Agung Suwarno mengungkapkan acara ini didedikasikan bagi peternak Kelinci yang sedang mengalami ujian berat karena selama pandemi penjualan ternak kelinci terjun bebas. Ia berharap melalui kegiatan kontes kelinci ini dapat mendongkrak penjualan kelinci di level peternak. Selain itu, lanjutnya, kami harapkan lomba ini juga bisa menjadi Bench Mark bagi acara-acara serupa selanjutnya, bahwa di tengah pandemi ini acara lomba tetap bisa digelar dengan penerapan protokol kesehatan covid-19 yang baik. "Semoga dengan rawuhnya Bu Niken (istri Walikota Magelang, red) dan keluarga serta pak Imam Indra (Komisi B DPRD, red), dapat memotivasi kami untuk menggelar acara serupa dengan skala yang lebih besar, lebih menarik dan lebih edukatif bagi masyarakat, tentunya dengan penerapan protokol kesehatan covid-19,”tandasnya (among_wibowo, red).

Wujudkan Magelang Cantik, Walikota Magelang Panen Sayuran Organik di KWT Kartini

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

MAGELANG–Walikota Magelang, dr. Muchamad Nur Aziz, SpPD hari selasa pagi (25/05/2021) menggelar panen sayuran di pekarangan seluas 200 meter persegi milik Kelompok Wanita Tani (KWT) Kartini, RW VII Pinggirejo Wates. Magelang Utara. Acara panen sayuran yang dikaitkan dengan Program 100 Hari Kerja Walikota Magelang ini dimaksudkan untuk mewujudkan percepatan Program Magelang Cantik (Magelang Cinta Organik) di setiap wilayah Kota Magelang. Terinformasi komoditas sayuran yang dipanen adalah kol bunga dan sawi putih. Walikota Magelang didampingi Sekretaris Daerah, Kepala Disperpa, Kepala Bappeda, Camat Magelang Utara, Lurah Wates dan sejumlah perwakilan masyarakat di Kelurahan Wates.

Dalam kesempatan acara, Walikota Magelang dr. Muchamad Nur Aziz, SpPD mengapresiasi aktivitas masyarakat untuk memanfaatkan lahan pekarangan dengan kegiatan budidaya sayuran organik. Aziz menghimbau masyarakat untuk terus kreatif dan produktif di tengah pandemi covid 19 yang belum juga berlalu. Ia berharap melalui kegiatan urban farming (pertanian perkotaan), masyarakat dapat semakin mandiri dalam memperkuat ketahanan pangan keluarga. “Saya harapkan setidaknya setiap kelurahan bisa ada beberapa kelompok yang seperti ini, dan komoditasnya bisa lebih lengkap. Ada sayuran, buah, ternak dan ikannya,”imbuhnya.

Sementara itu Kepala Disperpa Ir. Eri Widyo Saptoko,M.Si di sela-sela kegiatan mengungkapkan aktivitas pertanian perkotaan menjadi solusi paling tepat menjawab semakin berkurangnya lahan pertanian produktif di Kota Magelang. Sekaligus menunjukkan eksistensi sektor pertanian dan ketahanan pangan. Sejauh ini pihaknya terus fokus memaksimalkan potensi lahan sempit di perkotaan untuk kegiatan pertanian (integrated urban farming). “Aktivitas pertanian di lahan pekarangan sempit semakin penting dalam upaya memperkuat ketahanan pangan,”katanya.

Lebih lanjut Eri mendorong pelaksanaan kegiatan panen sayuran dapat menjadi inspirasi tumbuh dan berkembangnya kelompok-kelompok baru di Kota Magelang. Diharapkan tata kelola di kelompok dapat menjadi contoh praktik tata kelola yang baik (best practices) bagi kelompok-kelompok baru. Dikatakannya melalui Program Magelang Cantik (Magelang Cinta Organik), Disperpa menargetkan peningkatan produksi sayuran organik di lahan sempit masyarakat. “Kami akan memberikan pendampingan pada kelompok untuk menggenjot produksi sayuran sehingga kesejahteraan dan ketahanan pangan masyarakat semakin meningkat,”tandasnya.

     Terpisah, Ny.Sukaryadi, Ketua KWT Kartini mengucapkan terima kasih atas pelaksanaan acara panen sayuran oleh Walikota Magelang di kelompoknya. Ia berharap kehadiran Pemerintah Kota Magelang dapat memberikan suntikan moral bagi anggota kelompoknya. Terkait panen sayuran, ibu dua orang anak itu menuturkan sejauh ini hasil panen sayuran sangat bermanfaat bagi anggota, selain untuk konsumsi sendiri juga dijual untuk menambah kas KWT Kartini. “Matur nuwun kerawuhan Bapak Walikota beserta jajarannya, insyaAllah kegiatan ini akan terus kami lanjutkan,”pungkasnya. (among_wibowo, red).

Jelang Idul Fitri 1442 H, Disperpa Kota Magelang Gelar Operasi Penertiban Penjualan Daging dan Hasil Ternak

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

MAGELANG- Pemerintah Kota Magelang melalui Tim Operasi Penertiban Penjualan Daging dan Hasil Ternak pada Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang senin-selasa (10-11/05/2021) menggelar operasi penertiban penjualan daging dan hasil ternak dari luar Kota Magelang. Kegiatan yang dihelat di tengah pandemi covid 19 ini dimaksudkan untuk mengantisipasi peredaran daging glonggongan dan hasil ternak ilegal dari luar kota selama menjelang perayaan hari raya Idul Fitri 1442 H.

Tim Operasi Penertiban Penjualan Daging dan Hasil Ternak dari Luar Kota Magelang, terdiri dari unsur teknis Disperpa, Polres Magelang Kota, Detasemen Polisi Militer dan Satpol PP Kota Magelang. Operasi penertiban dilaksanakan di sejumlah pasar tradisional dan titik-titik rawan masuknya daging dan hasil ternak di Kota Magelang. Dalam kegiatan tersebut, telah dimusnahkan sejumlah daging dan hasil ternak yang tidak layak konsumsi. Namun demikian secara umum daging yang beredar di Kota Magelang relatif baik mengingat pada saat pemeriksaan kadar air daging di kisaran 71 - 77 %.

Kepala Disperpa, Eri Widyo Saptoko ditemui di ruang kerjanya menyatakan kegiatan Pengawasan Peredaran Pangan Asal Hewan ini didasarkan pada Peraturan Daerah No. 6 Tahun 2010 Tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan dan Surat Keputusan Walikota Magelang Nomor : 524/95/112 Tahun 2019 tentang Pembentukan Tim Penertiban Penjualan Daging dan Hasil Ternak Dari Luar Kota Magelang.

Menurut Eri, dalam Perda Nomor 6 Tahun 2010 sebagaimana diamanatkan dalam pasal 39 ayat 2, pemotongan hewan dan unggas yang dagingnya diedarkan harus dilakukan di rumah potong hewan dan mengikuti cara penyembelihan yang memenuhi kaidah kesehatan masyarakat veteriner dan kesejahteraan hewan. Untuk itu dalam pasal 40 dinyatakan bahwa Pemerintah Daerah wajib memiliki rumah potong hewan yang memenuhi persyaratan teknis. Rumah potong hewan dapat diusahakan oleh setiap orang setelah memiliki izin usaha RPH dari Walikota dilakukan dibawah pengawasan dokter hewan.

Adapun daging dari luar daerah harus dilengkapi Surat Keterangan Kesehatan dan Asal Daging serta harus diperiksa ulang kesehatannya oleh Dokter Hewan dan/ atau petugas di RPH setempat. Demikian halnya bila daging hendak dibawa ke luar daerah. Eri menegaskan terkait peredaran daging setiap orang dilarang menjual, mengedarkan, menyimpan, mengolah daging dan / atau bagian lainnya yang berasal dari daging ilegal, daging gelonggongan, daging oplosan, daging yang diberi bahan pengawet berbahaya yang dapat berpengaruh terhadap kualitas daging dan daging yang tidak memenuhi syarat-syarat kesehatan dan tidak layak konsumsi. “Jika ada yang terbukti melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam pasal tersebut dapat dikenai sanksi pidana dengan pidana kurungan paling lama 6 (enam) bulan atau denda paling banyak Rp 50.000.000,- (Lima puluh juta rupiah),”terangnya.

Terinformasi kegiatan operasi penertiban penjualan daging dan hasil ternak dari luar kota Magelang ini rutin digelar setiap tahunnya, terutama menjelang hari raya Idul Fitri dan hari keagamaan lainnya. Hal ini dimaksudkan untuk menjamin kualitas daging dan hasil ternak yang dikonsumsi masyarakat tetap ASUH sekaligus memberikan rasa nyaman bagi masyarakat yang berbelanja di pasar-pasar tradisional Kota Magelang. Tim Operasi Penertiban Penjualan Daging dan Hasil Ternak dari Luar Kota Magelang beranggotakan 29 orang dari unsur teknis Disperpa, Polres Magelang Kota, Detasemen Polisi Militer dan Satpol PP Kota Magelang. Saat menjalankan tugasnya, tim dibagi dalam kelompok-kelompok per lokasi, masing-masing untuk operasi penertiban di pasar Rejowinangun, pasar Kebon Polo dan pasar Gotong Royong.

Sementara itu terkait hasil pelaksanaan kegiatan operasi penertiban penjualan daging dan hasil ternak secara lengkap dirinci sebagai berikut :

Pelaksanaan Tanggal 10 Mei 2021

Pasar Kebonpolo

Pengawasan dan pemeriksaan dilakukan pada daging sapi, domba dan ayam dengan cara pemeriksaan organoleptik dan laboratoris. Tidak ditemukan daging yang jelek, kualitas rendah, hanya ada beberapa pedagang daging ayam dan daging sapi yang diambil daging sebagai sample pemeriksaan rutin oleh laboratorium Kesehatan Masyarakat Veteriner Kota Magelang. Dari operasi itu ditemukan dan disita 1 kg daging yang tidak Aman, Sehat, Utuh dan Halal (ASUH) untuk selanjutnya dimusnahkan/dibakar.

Pasar Rejowinangun

Pengawasan dan pemeriksaan dilakukan pada daging sapi, domba dan ayam dengan cara pemeriksaan organoleptik dan laboratoris. Dari operasi itu ditemukan dan disita 8 kg daging ayam busuk dan 1 kg hati sapi yang terinfeksi cacing fasciola hepatica untuk selanjutnya dimusnahkan/dibakar.

Pelaksanaan Tanggal 11 Mei 2021

Pada hari kedua tim dibagi menjadi 3 kelompok yaitu Tim Operasi pasar Gotong Royong, RPH dan pasar Rejowinangun

  1. Di RPH Canguk tim hanya melakukan pengecekan ulang daging yang masuk RPH yaitu untuk pemeriksaan daging ulang herkeuring. Setelah daging dinyatakan sehat layak konsumsi, penjual diberikan Surat Keterangan Kesehatan Daging (SKKD).
  2. Di Pasar Gotong Royong, tim menemukan 5 kg organ hati terinfeksi cacing fasciola hepatica
  3. Di Pasar Rejowinangun, tim menemukan 5 kg organ hati terinfeksi fasciola hepatica. Terhadap hasil sitaan, tim telah melakukan pemusnahan dengan pembakaran organ hati sapi yang totalnya mencapai 10 kg.

Dari kegiatan beberapa hari yang telah dilakukan dengan terdapatnya daging yang disita dan dengan penindakan tipikor oleh Polres Magelang Kota ternyata membuat jera bagi para pedagang untuk mengedarkan daging yang sehat. Diharapkan ke depan, daging yang dipasarkan/diedarkan tetap menjaga kualitas dan tidak berulang lagi setelah tidak adanya tim penertiban daging dan hasil ternak dari luar Kota Magelang.(among_wibowo, red)

Panen "Sela" Sayuran di Kelompok Sari Makmur, Kadisperpa Dorong Pertanian Pekarangan

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

MAGELANG–Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang hari ini rabu (28/04/2021) menggelar panen sela sayur-sayuran di Kebun Demplot seluas 200 meter persegi milik Kelompok Sari Makmur Kedungsari. Kegiatan ini merupakan bagian dari Program 100 Hari Kerja Walikota Magelang dr. Muchammad Nur Azis, Sp.PD untuk mewujudkan Magelang Cantik (Magelang Cinta Organik). Sejumlah sayuran yang dipanen antara lain kangkung, sawi caisim, sawi sendok, sawi pagoda, selada merah dan selada hijau. Kegiatan panen dihadiri Kadisperpa, Lurah Kedungsari, pejabat struktural dan fungsional serta anggota Kelompok Sari Makmur.

Kepala Disperpa Eri Widyo Saptoko di sela-sela kegiatan mengungkapkan aktivitas pertanian perkotaan di Kota Magelang menjadi solusi paling tepat menjawab tantangan jaman, sekaligus untuk menunjukkan eksistensi sektor pertanian dan pangan di tengah realita semakin derasnya konversi lahan pertanian menjadi lahan non pertanian. Pihaknya serius memaksimalkan pengembangan pertanian perkotaan terpadu (integrated urban farming) untuk memastikan semakin mantapnya ketahanan pangan di Kota Magelang, terutama melalui kegiatan optimalisasi pekarangan. Menurut Eri kegiatan pertanian di lahan pekarangan semakin penting dalam peningkatan ketahanan pangan. Untuk itu ia berharap hasil panen sayuran di Kelompok Sari Makmur dapat bermanfaat bagi anggota kelompok, khususnya untuk pemenuhan kebutuhan konsumsi sayuran keluarga. “Nantinya hasil panen sayuran juga dapat dijual untuk menambah pendapatan keluarga kelompok,”katanya.

Lebih lanjut Eri mendorong pelaksanaan kegiatan P2L di Kelompok Sari Makmur dapat menjadi inspirasi tumbuh dan berkembangnya Kelompok-kelompok sejenis di Kota Magelang. Diharapkan tata kelola di Sari Makmur dapat menjadi contoh praktik tata kelola yang baik (best practices) bagi Kelompok-kelompok lain yang sedang dan akan tumbuh. Selain itu melalui pemanfaatan potensi pekarangan masyarakat di wilayah-wilayah kelurahan, Disperpa menargetkan peningkatan produksi sayuran organik di lahan sempit masyarakat. “Upaya ini sejalan dengan program Kota Magelang untuk mewujudkan Magelang Cantik (Magelang Cinta Organik). Dan kami akan memberikan pendampingan secara intensif pada kelompok untuk menggenjot produksi tanaman sayuran di pekarangan sehingga kesejahteraan dan ketahanan pangan masyarakat semakin meningkat,”tandasnya.

 

Terinformasi lahan pertanian di Kota Magelang yang masih berbentuk sawah dan tegalan semakin sempit. Saat ini luas lahan pertanian produktif tinggal menyisakan 142,83 ha sawah dan 18,51 ha tegalan saja. Sementara luas lahan pekarangan dan permukiman (menurut data BPS tahun 2019) malah mencapai 1.234 ha. Melihat realitas komposisi lahan tersebut, ada potensi yang lebih besar untuk mengoptimalkan lahan pekarangan untuk budidaya tanaman sayuran dan komoditas unggulan lainnya seperti tanaman hias/anggrek, peternakan dan perikanan.

 

Terpisah, Kelapa Kelurahan Kedungsari, Nur Lamiah sangat mendukung upaya Disperpa untuk terus mengembangkan pertanian pekarangan. Pionir Kampung Organik ini juga menghimbau masyarakat untuk terus berperan aktif mengembangkan kegiatan pertanian pekarangan demi memperkuat ketahanan pangan masyarakat. “Kami apresiasi eksistensi Kelompok Sari Makmur dalam pemanfaatan pekarangan, mudah-mudahan mejndai contoh bagi warga masyarakat lainnya,”tegasnya.

 

     Sementara itu, Irma, salah satu pengurus Kelompok Sari Makmur mengucapkan terima kasih atas kehadiran pihak Disperpa dan Kelurahan Kedungsari. Ia berharap kehadiran pihak Pemerintah Kota Magelang dapat memberikan suntikan moral sekaligus bagi Kelompoknya. Irma menuturkan sejauh ini hasil panen sayuran sangat bermanfaat bagi anggota, selain untuk konsumsi sendiri juga dijual ke pasar. “Matur nuwun kerawuhan Bapak Kadinas dan jajarannya, Bu Lurah Kedungsari, insyaAllah kegiatan ini akan terus kami lanjutkan karena ada manfaat ekonomi bagi kelompok kami,”pungkasnya. (among_wibowo, red).