Disperpa Kota Magelang Dorong Masyarakat Kembangkan Olahan Pangan Non Beras

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

       Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang mendorong masyarakat untuk melaksanakan diversifikasi pangan dengan mengembangkan olahan pangan non beras. Tujuannya adalah untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat akan pentingnya konsumsi pangan lokal yang beragam, mendorong dan meningkatkan kreativitas masyarakat dalam mengembangkan atau menciptakan menu pangan berbasis sumberdaya lokal dan membangun budaya keluarga untuk mengkonsumsi aneka ragam jenis pangan.

Terkait dengan hal itu Disperpa menyelenggarakan Pelatihan Pengolahan Pangan Non Beras bagi anggota PKK Kota Magelang dan masyarakat pada akhir pebruari lalu selama 3 hari (26 – 28 Pebruari 2019) ke sejumlah daerah, antara lain Kabupaten Magelang dan Kabupaten Semarang.

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan, Ir. Eri Widyo Saptoko, M.Si menyatakan bahwa pangan sebagai kebutuhan manusia yang tidak dapat ditunda-tunda, harus tersedia setiap saat dalam jumlah yang cukup. Berdasarkan atas pentingnya pemenuhan kecukupan pangan, kata Eri, pembangunan di bidang ketahanan pangan harus didahulukan sebagai fondasi bagi pembangunan di sektor lainnya. “Ketahanan pangan akan tercapai apabila ketersediaan pangan merata, terjangkau, serta cukup baik dari segi jumlah, mutu, keamanan maupun keberagamannya,”ujarnya.

Pada hari pertama peserta mendapatkan materi pengantar dan persiapan praktek olahan pangan lokal di aula Dinas Pertanian dan Pangan Kota Magelang. Hari kedua peserta melaksanakan kegiatan praktek olahan pangan non beras di Rumah Ketela Borobudur, Kabupaten Magelang. Dan pada hari terakhir, dilaksanakan kunjungan lapangan ke pengolah pangan lokal Super Roti Rumah Bekatul Globalnet di Kabupaten Semarang. Secara umum gambaran kegiatan selama tiga hari sebagai berikut :

Pelatihan hari pertama

Narasumber ibu Maidar pemilik Rumah Ketela Borobudur. Menyampaikan bahwa pangan lokal bisa dijadikan makanan yang tidak kalah menarik dengan pangan yang berbahan baku impor seperti terigu. Pengolahan ini memerlukan kreativitas dan variasi sehingga tercipta hasil masakan yang menarik dan lezat.

Pelatihan hari kedua

Peserta pelatihan praktek mengolah makanan di Rumah Ketela Borobudur. Makanan yang diolah berupa risoles mocaf, talam ubi ungu, egg roll mocaf dan cake pisang.

Pelatihan hari ketiga

Kunjungan ke Super Roti Rumah Bekatul Semarang. Di Super Roti, bekatul beras merah dan biji nangka bisa diolah menjadi berbagai macam roti.

Pelaksanaan kegiatan tersebut, menurut Eri, tak lepas dari upaya penganekaragaman yang dilakukan melalui dua pendekatan utama, yaitu melalui pemanfaatan bahan-bahan lokal yang sampai saat ini penggunaannya masih terbatas dan melalui pengembangan teknologi pengolahan untuk memperbaiki proses tradisional yang sudah ada.

Melalui pengembangan teknologi pengolahan diharapkan berbagai sumber daya lokal dapat dikembangkan menjadi produk olahan pangan yang lebih bervariasi, bergizi dan menarik. Pengembangan sumber daya lokal sebagai bahan baku produk olahan pangan dapat mendukung upaya penganekaragaman pangan, memberi nilai tambah, serta menciptakan kesempatan kerja yang baru. (among_wibowo, red)

Geliat Bisnis Ikan Hias Meningkat, Disperpa Kota Magelang Tingkatkan Kualitas SDM Perikanan

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

Geliat bisnis ikan hias di Kota Magelang dari waktu ke waktu mengalami trend peningkatan. Sampai saat ini, Kota Magelangmasih menjadi market share ikan hias bagi produsen dan pengusaha ikan hias dari daerah lain seperti Yogyakarta, Kediri dan Tulungagung. Banyaknya suplai ikan hias yang masuk di Kota Magelang menunjukkan bahwa minat masyarakat terhadap ikan hias di Kota Magelang cukup tinggi, sehingga menjadikan bisnis ikan hias sebagai peluang yang sangat menjanjikan untuk ditekuni.

Terkait dengan trend peningkatan bisnis ikan hias di Kota Magelang, Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang menyelenggarakan kegiatan Pelatihan Ikan Hias pada tanggal 4-6 Maret 2019 di Balai Benih Ikan (BBI) Kelurahan Jurangombo Selatan. Kegiatan pelatihan yang diikuti oleh 15 pesertaitu bertujuan untuk memberikan motivasi kepada peserta pelatihan tentang kegiatan bisnis ikan hias, meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan peserta pelatihan tentang pembuatan wadah budidaya ikan hias (aquarium), meningkatkan pengetahuan dan keterampilan peserta pelatihan dalam mendesain aquascape.

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan, Ir. Eri Widyo Saptoko, M.Si dalam sambutannya yang dibacakan oleh Kepala Bidang Peternakan dan Perikanan, Ir. Hadiono mengatakan bahwa dengan adanya kegiatan pelatihan ini diharapkan mampu memberikan semangat baru bagi pelaku perikanan yang lokasinya tidak lagi bisa digunakan sebagai lahan budidaya ikan konsumsi agar terus berkarya di perikanan melalui pengembangan usaha ikan hias ini. Materi yang akan disampaikan selama pelatihan adalah :

  1. Teknik Keterampilan Pembuatan Wadah Budidaya Ikan Hias (Aquarium)
  2. Teknik Keterampilan Pembuatan Filterkedapudara/ Canister
  3. Teknik Keterampilan Pembuatan Lampu Akuarium
  4. Teknik Keterampilan Mendesain Aquascape

Setiap peserta mendapatkan alat dan bahan percontohan pembuatan aquarium dan aquascape.

      Seperti diketahui dewasa ini banyak sekali kegiatan di sub sektor perikanan yang dapat dijadikan pilihan untuk dikembangkan, mulai dari penyediaan wadah budidaya ikan hias, penyediaan ikan melalui pembenihan, pendederan, maupun pembesaran ikan hias. Bahkan saat ini penyediaan tanaman air, sampai dengan jasa setting aquarium ikan hias (aquascape) banyak dibidik sebagai salah satu peluang usaha ikan hias. Mengingat masyarakat sekarang lebih menyukai hal yang mudah dan instan, maka keterampilan pembuatan aquarium dan setting aquascape menjadi salah satu pilihan untuk memberikan kemudahan bagi masyarakat penggemar ikan hias sekaligus menjadi peluang bisnis yang sangat menjanjikan.

       Di akhir kesempatan Hadiono menandaskan bahwa peluang usaha ikan hias muncul karena bertumbuhnya Komunitas-Komunitas ikan hias di Kota Magelang seperti Komunitas Louhan Magelang, Komunitas Ikan Guppy, Komunitas Aquascape Magelang, dan Komunitas Ikan Predator Magelang. “Daya tarik ikan hias dan sudut pandang setiap individu manusia, berbeda dalam menilai keindahan dan kecantikan ikan sehingga menjadikan terbentuknya berbagai komunitas ikan hias tersebut,”imbuhnya. (among_wibowo, red)

Antisipasi Balita Gizi Buruk, Disperpa Kota Magelang Lakukan Pendekatan SKPG

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang melalui Bidang Ketahanan Pangan pada hari jumat, 22 Februari 2019 di Aula Dinas Pertanian dan Pangan Jl. Kartini No.3 Magelang melaksanakan kegiatan pembinaan bagi keluarga/orang tua yang mempunyai balita dengan kategori gizi buruk. Tujuan kegiatan ini untuk menekan angka balita kurang gizi di Kota Magelang. Dalam rangka pembinaan dan pemantauan pertumbuhan balita dengan status gizi buruk tersebut, Disperpa menggandeng OPD terkait antara lain Dinas Kesehatan, Puskesmas Magelang Utara, Puskesmas Magelang Tengah dan Puskesmas Magelang Selatan, Bappeda dan BPS.

Kepala Disperpa Kota Magelang Eri Widyo Saptoko dalam sambutannya yang dibacakan Kepala Bidang Ketahanan Pangan, Taat Sutjiati, menyampaikan bahwa kegiatan pembinaan dan pemantauan terhadap keluarga/orang tua yang mempunyai balita kategori gizi buruk merupakan bagian dari pendekatan pencegahan rawan pangan di Kota Magelang melalui pengembangan Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG). Dikatakannya, SKPG salah satunya dilakukan dengan peramalan situasi pangan dan gizi, termasuk peramalan ketersediaan pangan dan pemantauan pertumbuhan balita.

Dalam kesempatan tersebut, diserahkan pula tali asih berupa paket susu, biskuit dan bubur bayi kepada 15 balita dari 3 kecamatan se-Kota Magelang yang mengalami kekurangan gizi. Tali asih ini merupakan wujud dari kepedulian dan intervensi Pemerintah Kota Magelang melalui Dinas Pertanian dan Pangan kepada masyarakat dengan sasaran warga yang berpotensi dan rawan terkena gizi buruk.

Di akhir kegiatan, Taat Sutjiati yang akrab dengan sapaan Cicik menekankan kepada pihak keluarga/orang tua sasaran kegiatan ini bahwa gizi merupakan unsur yang sangat penting di dalam tubuh. Dengan gizi yang baik, tubuh akan segar dan kita dapat melakukan aktivitas dengan baik. Gizi harus dipenuhi justru sejak masih anak-anak, karena gizi selain penting untuk pertumbuhan badan, juga penting untuk perkembangan otak. “Untuk itulah, orang tua harus mengerti dengan baik kebutuhan gizi si anak agar anak tidak mengalami kurang gizi, disamping juga harus mengetahui apa dan bagaimana kurang gizi itu,”tandasnya. (among_wibowo, red)

Genjot Peningkatan Kualitas SDM Pertanian Untuk Urban Farming, Disperpa Kota Magelang Geber Pelatihan Budidaya Tabulampot, Biofarmaka dan Vertikultur

Ditulis oleh pertanian on . Posted in Berita

Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang pada bulan Pebruari 2019 menggenjot sejumlah pelatihan Urban Farming bagi masyarakat/penggiat tani Kota Magelang. Pelatihan-pelatihan tersebut antara lain pelatihan budidaya tabulampot, biofarmaka dan vertikultur. Tercatat selama 3 hari mulai 19-21 Pebruari 2019, bertempat di aula Disperpa Jl. Kartini No. 3 Kota Magelang, tak kurang dari 200 orang peserta dibekali ilmu dan ketrampilan tentang Budidaya Tabulampot, Biofarmaka dan Vertikultur. Peserta berasal dari 3 kecamatan, yaitu Kecamatan Magelang Selatan, magelang Tengah dan Magelang Utara.

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kota Magelang, Eri Widyo Saptoko di sela-sela acara menyatakan kegiatan yang merupakan amanat musrenbang Kota Magelang dan pokok-pokok pikiran DPRD Kota Magelang itu sangat penting sebagai modal dasar untuk meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) Pertanian Kota Magelang dalam mewujudkan dan menggalakkan pengembangan urban farming di Kota Magelang. Kegiatan yang menghadirkan narasumber dan praktisi itu diharapkan mampu memberikan bekal ketrampilan bagi masyarakat/penggiat tani urban farming di Kota Magelang. “Kami berharap ke depan bisa muncul beberapa dari peserta ini yang sukses sebagai pelaku usaha agribisnis di Kota Magelang,”tambahnya.

Seperti diketahui narasumber dan praktisi yang dihadirkan dalam kegiatan ini adalah pakar di bidangnya masing-masing. Narasumber dan praktisi yang dihadirkan tersebut yaitu Suwandi Wihardjo (Erdi Garden Muntilan), H.Gunawan EP (Menoreh Herbal), Dr. Agus Suprapto, SP, MP dan Siti Nurul Iftitah, SP, MP (Untidar). Adapun metode pelatihan menggunakan komposisi 40% teori dan 60 % praktek sehingga diharapkan dalam proses pembelajaran, peserta dapat memperoleh ilmu dan ketrampilan pertanian terapan yang lebih baik.

Pada hari pertama Pelatihan Budidaya Tabulampot, peserta diberikan materi prinsip dasar teori dan praktek budidaya tanaman buah dalam pot (tabulampot) dan teknik perbanyakan tanaman secara vegetatif dengan cangkok, stek, menyambung dan menempel. Selesai pelatihan, setiap peserta memperoleh bahan percontohan untuk dibawa pulang berupa bibit tanaman buah (3 jenis), pot plastik besar, pupuk, vitamin B dan pestisida.

Selanjutnya di hari kedua Pelatihan Biofarmaka, peserta mendapatkan materi pelatihan berupa teori dan praktek budidaya tanaman-tanaman obat/biofarmaka, prospek dan pemasarannya serta praktek pembuatan kosmetik dan jamu untuk pengobatan tradisional/herbal. Diharapkan dengan bekal kemampuan yang diperoleh tersebut peserta terdorong dapat memanfaatkan lahan-lahan tidur milik masyarakat maupun bengkok Pemerintah Kota Magelang. Lahan-lahan tersebut nantinya dapat dimanfaatkan untuk budidaya tanaman obat/biofarmaka secara komersial sehingga punya daya ungkit secara ekonomi bagi masyarakat perkotaan. Selesai pelatihan, peserta memperoleh bahan percontohan seperti bibit tanaman biofarmaka dan saprodi pendukungnya.

Sedangkan pada hari ketiga peserta memperoleh Pelatihan Budidaya Tanaman Secara Vertikultur. Manfaat dari pelatihan ini peserta dapat mempelajari dan praktek budidaya tanaman sayuran secara vertikultur. Teknik vertikultur penting mengingat dewasa ini ada tren semakin terbatasnya lahan-lahan pertanian produktif di perkotaan. Teknik budidaya tanaman secara vertikultur diharapkan dapat menjadi solusi yang efektif bagi masyarakat pertanian di perkotaan tidak terkecuali Kota Magelang. Selain itu produk sayuran yang dihasilkan secara vertikultur juga dapat dimanfaatkan untuk pemenuhan kebutuhan sayuran skala rumah tangga yang aman dikonsumsi masyarakat karena umumnya dibudidayakan secara ramah lingkungan (among_wibowo,red).