• Magelang Kota Sejuta Bunga
    Berangkat dari sebutan "Sebagai Tuin Van Java" (Kota Kebun atau Tamannya Pulau Jawa), Magelang dijuluki sebagai Kota Sejuta Bunga. Ibarat bunga, Kota Magelang ...
    Read more
  • Ayo Ke Magelang
    Ayo Ke Magelang

    Never Ending Eating-eating & Walking-walking ...

  • Taman Wisata Candi Borobudur
    Taman Wisata Candi Borobudur

    Mari berkunjung ke Taman Wisata Candi Borobudur, objek wisata favorit di Indonesia...

  • Magelang (1)
    Magelang (1)
  • Magelang (2)
    Magelang (2)
  • Magelang (3)
    Magelang (3)
  • Magelang (4)
    Magelang (4)
  • Magelang (5)
    Magelang (5)
  • Magelang (6)
    Magelang (6)
  • Magelang (7)
    Magelang (7)
  • Magelang (8)
    Magelang (8)
  • Magelang (9)
    Magelang (9)
  • Magelang (10)
    Magelang (10)
  • Magelang (11)
    Magelang (11)
  • Magelang (12)
    Magelang (12)
  • Magelang (13)
    Magelang (13)

Perkuat Character Building dan Teamwork Era New Normal, Disperpa Gowes “Bike To Wanurejo”

on .

MAGELANG- Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang hari jumat (10/07/2020) menggelar kegiatan gowes (bersepeda, red) ASN dan THL bertajuk “Bike To Wanurejo”. Kegiatan dipimpin langsung Kadisperpa dan diikuti sekitar 30 ASN dan THL lingkup Disperpa. Kegiatan gowes start pukul 07.00 WIB dari halaman kantor Disperpa langsung menuju Balkondes Wanurejo di Kecamatan Borobudur Kabupaten Magelang. Sejumlah rute perjalanan bersepeda para karyawan Disperpa antara lain melewati kawasan Pecinan jalan Pemuda, jalan Magelang-Yogya, pertigaan Blondo menuju kawasan Candi Pawon belok kiri ke arah desa Wanurejo sejauh kurang lebih 18 km. Perjalanan bersepeda ditempuh dengan waktu kurang lebih 1 jam saja.

Kepala Disperpa dalam pengarahannya selama kegiatan tersebut meminta para pejabat struktural, pejabat fungsional dan Tenaga Harian Lepas (THL) untuk terus memotivasi diri dalam upaya meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, terlebih di era New Normal. Eri lebih lanjut mengungkapkan kegiatan gowes Disperpa “Bike To Wanurejo” sebagai bagian tak terpisahkan untuk terus memperkuat pengembangan karakter (character building) karyawan dan kerjasama tim (teamwork) antar Bidang, UPT dan seluruh komponen organisasi di Disperpa. Diharapkan melalui kegiatan gowes, karyawan dapat relaksasi dan refresh sejenak dari kepenatan rutinitas pekerjaan dan menjalin komunikasi dengan sesama teman yang mungkin selama ini jarang bisa dilakukan. “Dan yang tak kalah pentingnya adalah sebagai upaya kita meningkatkan imunitas tubuh untuk menangkal sejumlah penyakit utamanya virus Corona,”jelasnya.

Dalam kesempatan itu Eri mengapresiasi antusiasme para bawahannya yang mendukung suksesnya kegiatan gowes kali ini. Eri berharap kegiatan ini dapat menjadi contoh bagi masyarakat Kota Magelang dan trend setter bagi OPD lainnya untuk menggalakkan olahraga bersepeda di era New Normal. “Hari ini kita bersepeda dalam rombongan besar dengan setidaknya 30an peserta. Sepanjang rute kurang lebih sejauh 18 km yang dilewati, tentunya kita berharap semoga masyarakat yang melihat kegiatan Gowes Disperpa ini menjadikannya sebagai satu contoh aktivitas yang baik di era New Normal,”tandasnya.

         Terinformasi kegiatan Gowes Disperpa “Bike To Wanurejo” ini berlangsung lancar dan sukses mengingat jumlah peserta yang mencapai lebih 200% dari target awal jumlah peserta. Saat pendaftaran awal peserta hanya sejumlah 15 orang saja. Namun pada saat hari pelaksanaan gowes, lebih dari 30 pesepeda Disperpa hadir meramaikan kegiatan ini. Disela-sela kegiatan, para goweser Disperpa menggelar makan pagi bersama sembari ramah tamah menjalin keakraban antar karyawan. Kegiatan dilanjutkan dengan foto bersama dan selfie di area Balkondes Wanurejo. Selesai gowes, para karyawan pulang bersama menuju kantor Disperpa dengan fasilitasi mobil Dinas, sementara seluruh sepeda diangkut dengan truk dan pick-up Dinas. (among_wibowo, red)

Hadapi New Normal, Disperpa Bekali Pokdakan dan Poklahsar Ketrampilan Pengolahan Hasil Perikanan

on .

MAGELANG-Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang hari rabu (08/07/2020) menggelar kegiatan Pelatihan Teknologi Pengolahan Hasil Perikanan bagi para pembudidaya ikan, pengolah dan pemasar perikanan Kota Magelang di Green House Disperpa, Jl. Kartini No.3 Magelang. Kegiatan yang dikemas dengan protokol kesehatan pengendalian Covid 19 itu diikuti 40 peserta dari perwakilan kelompok pembudidaya ikan (pokdakan) dan kelompok pengolah dan pemasar perikanan (poklahsar) se-Kota Magelang. Narasumber tunggal yang dihadirkan adalah Nurul Indah Khasanah, praktisi sekaligus Owner Khansa Food Yogyakarta. Kegiatan ini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan peserta dalam bidang pengolahan hasil perikanan, khususnya menghadapi era New Normal.

 

 

Kepala Disperpa, Eri Widyo Saptoko dalam sambutannya pada pembukaan kegiatan menyatakan Pemerintah Kota Magelang melalui Disperpa terus aktif mendorong upaya peningkatan ketrampilan bagi para pelaku perikanan agar mampu survive sekaligus jeli menangkap peluang usaha di era new normal. Secara potensi, lanjutnya, pengembangan budidaya perikanan di Kota Magelang relatif terbatas, namun masih sangat terbuka untuk mengeksploitasi potensi usaha olahan perikanan. “Saya berharap melalui pelatihan ini peserta dapat meningkatkan ketrampilan usaha pengolahan hasil perikanan sekaligus mletik pikir untuk membangun jejaring pemasaran untuk produk olahan yang dihasilkan,”katanya.

 

Lebih lanjut Eri mengungkapkan sampai saat ini komoditas ikan masih menjadi sumber protein hewani yang utama bagi manusia. Kandungan gizinya yang tinggi berupa protein, mineral, vitamin dan lemak tak jenuh membuatnya mulai digemari masyarakat modern dari seluruh kelompok umur. “Kegiatan pengolahan ikan yang tepat akan memudahkan kita mendapatkan zat gizi yang terbaik dari ikan,”terangnya.

 

 

Sementara itu Kabid Peternakan dan Perikanan, Hadiono didampingi Kasi Perikanan, Windo Atmoko menerangkan pemanfaatan ikan sebagai bahan baku pengolahan hasil perikanan penting dilakukan untuk memperbaiki cita rasa dan meningkatkan daya tahan ikan. Selain itu, lanjutnya, pengolahan ikan dapat memaksimalkan manfaat hasil tangkapan dan hasil budidaya ikan. Saat ini industri pengolahan ikan skala rumah tangga masih terbuka untuk dikembangkan di Kota Magelang. “Terlebih di tengah situasi pandemi Covid 19, banyak sekali usaha masyarakat mengalami trend penurunan, namun realitasnya sejumlah usaha pengolahan hasil perikanan justru kebanjiran order,”jelasnya.

 

       Terinformasi ruang lingkup kegiatan Pelatihan Teknologi Pengolahan Hasil Perikanan kali ini meliputi 4 poin, yaitu Teknis Pengemasan dan Pengolahan Hasil Perikanan, Motivasi dan Mindset Bisnis Produk Hasil Perikanan, Praktik Pilus Tenggiri dan Praktik Pembuatan Sambal Tuna Pedas. Diharapkan para pelaku perikanan (istri-istri pembudidaya ikan, pengolah dan pemasaran perikanan) meningkat produktitivitasnya dalam menghasilkan produk olahan ikan yang layak jual, meskipun dengan keterbatasan sarana produksi. (among_wibowo, red)

Tingkatkan Kompetensi SDM Di Era New Normal, Disperpa Kota Magelang Optimalkan Pelatihan Perikanan Berbasis Daring

on .

MAGELANG-Belum tuntasnya penanganan pandemi Covid 19, tak menghalangi Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang untuk menggelar sejumlah pelatihan sub sektor perikanan berbasis daring (online) sepanjang bulan Juni 2020. Terhitung di era New Normal sudah ada 6 pelatihan perikanan online yang telah sukses digelar dan diikuti sejumlah masyarakat, khususnya pelaku utama dan pelaku usaha di bidang perikanan seperti pembudidaya ikan, pengolah dan pemasar ikan, penghobi ikan dan masyarakat. Kegiatan ini sebagai upaya Disperpa melalui Penyuluh Perikanan di Kota Magelang untuk terus meningkatkan wawasan dan ketrampilan pelaku perikanan Kota Magelang menyongsong kompetisi global di era revolusi industri 4.0.

Kepala Disperpa, Eri Widyo Saptoko hari rabu (01/07/2020) ditemui di ruang kerjanya menjelaskan bahwa di era kompetisi global saat ini, pelaku utama dan pelaku usaha perikanan dituntut memiliki kapabilitas dan kompetensi agar dapat memenangkan persaingan usaha di pasar bebas. Lebih lanjut Eri menegaskan bahwa tuntunan penguasaan kompetensi di era revolusi industri 4.0 telah menjadi kebutuhan pokok seiring perubahan dinamis di semua lini kehidupan. Penggunaan TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi, red) dewasa ini menjadi sarana yang efektif bagi pelaku usaha dalam meningkatkan kompetensi dan skills, termasuk dalam usaha perikanan. “Salah satu upaya yang dapat ditempuh untuk meningkatkan kompetensi pelaku perikanan adalah melalui diklat perikanan berbasis daring,”katanya.

Terkait hal ini, Eri menyampaikan OPD yang dipimpinnya berkomitmen untuk memberikan fasilitasi sehingga pelaku utama, pelaku usaha perikanan dan masyarakat di Kota Magelang dapat terus meningkatkan kompetensinya. Tak tanggung-tanggung, selama bulan Juni 2020 Disperpa melalui Penyuluh Perikanan Kota Magelang telah menggandeng sejumlah instansi yang menyelenggarakan pelatihan perikanan secara online (baca:daring). Antara lain Balai-Balai Pelatihan di lingkungan Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDMKP) Kementerian Kelautan dan Perikanan. “Disperpa bersama Balai Pelatihan lingkup BRSDMKP melalui aplikasi Zoom dan didampingi penyuluh perikanan Kota Magelang telah memfasilitasi sejumlah pelatihan online untuk pelaku utama dan pelaku usaha perikanan,”tandasnya.

Terinformasi selama bulan Juni 2020 beberapa pelatihan perikanan yang digelar secara daring/online antara lain :

- Pelatihan Pembuatan Pakan Ikan, tanggal 11 Juni 2020 dari Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan Tegal

-  Pembuatan Kaki Naga Ikan, tanggal 16 Juni 2020 dari Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan Ambon

-  Pembuatan Sambal Botol Tuna (SATOLNA), tanggal 16 Juni 2020 dari Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan Banyuwangi

-  Pelatihan Pembuatan Alat Tangkap Ramah Lingkungan “Bubu Lipat”, tanggal 25 Juni 2020 dari Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan Tegal

-  Pembuatan Siomay Ikan, tanggal 30 Juni 2020 dari Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan Tegal

-  Pembuatan Burger Tuna Rumput Laut (Tuna Rula), tanggal 30 Juni 2020 dari Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan Bitung

 

      Sementara Koordinator Penyuluh Perikanan Kota Magelang, Kurnia Hardjanto menambahkan fasilitasi pelatihan online yang diselenggarakan oleh Balai Pelatihan lingkup BRSDMKP Kementrian Kelautan dan Perikanan itu digelar di beberapa tempat, antara lain aula dinas, sekretariat kelompok pembudidaya ikan (pokdakan), kelompok pengolah dan pemasar ikan (poklahsar) dan komunitas perikanan. Ia berharap para peserta dapat meningkat pengetahuan dan ketrampilannya selama pelatihan, sehingga dapat menjadi bekal untuk merintis usaha dan mengembangkan usaha perikanan yang sudah digeluti. “Terlebih di masa pandemi COVID-19 ini, pelaku perikanan dituntut memiliki inovasi dan kreativitas agar usahanya tetap eksis dan berkembang,”pungkasnya. (kur/amw, red)